Tips berpuasa ramadhan untuk pertama kalinya

tips puasa pertama

Jika Anda seorang Muslim baru atau Mualaf dan berencana untuk berpuasa untuk pertama kalinya di Ramadhan ini, cukup wajar untuk merasa cemas dan bertanya-tanya apakah Anda dapat melakukan puasa selama sebulan. Puasa di Indonesia bisa sangat menegangkan mengingat lokasinya di wilayah troping yang cukup panas.

Pertanyaan umum adalah apakah Anda dapat berolahraga selama bulan puasa, efek kesehatan dari puasa pada tingkat energi Anda, haruskah saya mengurangi aktifitas selama bulan Ramadhan?

Hal-hal yang harus diikuti jika Anda berencana untuk berpuasa untuk pertama kalinya

Berbicara dengan seseorang yang sudah berpuasa selama Ramadhan sebelumnya dapat membantu karena mereka dapat membimbing Anda tentang apa yang diharapkan pada puasa pertama Anda.

Jika Anda masih ragu, ingatlah bahwa jutaan orang berpuasa setiap tahun secara global, termasuk anak-anak kecil. Jadi, Anda bisa mengambil langkah pertama.

Ahli gizi yang berbasis di Dubai Chaitra Arya berpendapat bahwa hal pertama yang harus dilakukan adalah mulai menyingkirkan kebiasaan buruk Anda. “Jika Anda biasanya membuang waktu berjam-jam di depan televisi, mulailah mengganti ini dengan kegiatan yang lebih bermanfaat seperti membaca atau berjalan ringan. Sebelum Ramadhan, mulailah sarapan pagi dan kurangi asupan kafein Anda. Juga, karena Anda harus bangun untuk Suhoor sebelum memulai puasa harian Anda. ”

Jauhkan dari sinar matahari dan tinggal di dalam rumah jika memungkinkan akan membantu Anda agar tidak kehabisan tenaga selama musim panas. Selain itu, menjadwalkan ulang kegiatan mendesak Anda sehari sebelum atau sesudah puasa akan menjadi ide yang lebih baik, katanya.

Penulis ilmu gizi pemenang penghargaan Christopher Clark dari Dubai mengatakan yang terbaik adalah mempersiapkan diri Anda, baik secara fisik maupun mental sebelum puasa dimulai. “2 atau 3 hari pertama akan menjadi yang terberat. Ini akan menjadi lebih mudah dan lebih mudah saat Anda semakin dalam dan semakin dalam ke puasa. Berhati-hatilah dan sadari ketika Anda berbuka puasa. Idenya tentu bukan untuk menebus semua makanan yang Anda lewatkan dengan sering meraih. Ini akan membuat stres dan ketegangan yang tidak perlu pada sistem pencernaan Anda. Buka puasa perlahan dan berhenti makan setelah Anda makan “ukuran normal”. Jangan terus makan seolah-olah Anda beruang. pergi ke hibernasi. ”

Kami berbicara dengan Feroz Khan, seorang ekspat dan profesional keuangan India, yang akan berpuasa untuk pertama kalinya tahun ini. Seorang kebugaran membuat dirinya takut, ia berencana untuk lambat karena pengalaman berat mulai besok.

“Saya menyadari pentingnya puasa dalam Islam dan nilai-nilainya selama diskusi dengan rekan-rekan saya. Untuk perubahan pola makan, saya hanya akan menghindari makanan berminyak ketika berbuka puasa, terutama selama hari-hari awal. Keluarga kami juga berencana untuk makan malam lebih awal dan hindari makan berlebihan untuk menghindari masalah kesehatan. ”

Poin yang perlu diingat:

1. Anda mungkin menemukan beberapa hari pertama sulit untuk berpuasa dan merasa lapar di siang hari. Itu normal dan seiring waktu tubuh Anda akan menyesuaikan dengan jam baru.

2. Konsultasikan dengan dokter jika Anda sedang dalam pengobatan atau menderita masalah kesehatan.

3. Jangan makan berlebihan setelah berbuka puasa karena Anda mungkin akhirnya menumpuk pada berat badan Anda. Baca kisah terperinci kami tentang berpuasa dengan cara yang sehat.

4. Cobalah berjalan setiap hari selama setidaknya satu jam untuk menyelesaikan makanan setelah puasa selama berjam-jam.

5. Ikuti instruksi kami yang disebutkan di sini jika anak-anak Anda akan berpuasa untuk pertama kalinya.

 

sumber: khaleejtimes.com

Published on April 21, 2019

Reader Interactions

Berikan Komentar