9 Cara mendidik anak yang salah, berbahaya dan Solusinya

Mendidik anak-anak kita agar tumbuh menjadi dewasa, bahagia dan sukses adalah impian semua orang tua di dunia. Namun banyak orang tua tak sadar bahwa mereka telah melakukan cara mendidik anak yang salah. Jadi kami menggunakan teknik asuhan yang kami yakini, akan membantu kami untuk mencapai tujuan ini.

Banyak orang tua mengajar anak-anak mereka untuk selalu mendengarkan orang tua dan berkonsentrasi pada belajar, tetapi mereka tidak tau bahwa itu dapat membawa lebih banyak bahaya daripada kebaikan di masa depan. Beberapa ide yang populer dan tersebar luas tidak menguntungkan generasi muda lagi. Jika kita salah mendidik anak, maka apa yang akan terjadi dalam 10-20 tahun?

Dilansir dari BrightSide, dijaman modern ini kita perlu kita memerlukan solusi modern untuk mendidik anak. Jadi kami menyoroti beberapa konsepsi usang, yang harus dihentikan orang tua yang memaksakan kepada anak-anak mereka, bayangkan apa yang akan terjadi jika kita terus melakukannya.

Inilah 9 cara mendidik anak yang salah dan berbahaya, yang sering dilakukan orang tua dan beberapa saran yang bermanfaat

1. Memanjakan dan menuruti semua keinginan anak.

Memanjakan dan Selalu Menuruti Anak

Membesarkan anak manja adalah tugas yang mudah. Fredric Neuman, MD dan Direktur Anxiety and Phobia Treatment Center, percaya bahwa ciri khas anak yang manja adalah keengganan untuk mengakui keinginan orang lain: “Anak itu menginginkan apa yang mereka inginkan dan kapan mereka inginkan.” Ketika orang tua memanjakan anak itu terlalu banyak, mereka justru melakukan cara mendidik anak yang salah dan merugikan mereka. Sebagai orang dewasa, anak seperti itu menjadi musuh mereka sendiri: kecanduan, kurangnya tanggung jawab dan keterampilan sosial yang buruk, keegoisan dan menggunakan orang untuk keuntungan mereka sendiri serta membuat orang-orang ini tidak bahagia.

Jalan keluar terbaik adalah dengan menetapkan batasan, menentukan tugas seorang anak, memperhatikan perilaku dan perilaku mereka, dan tidak membiarkan mereka menunjukkan rasa tidak hormat kepada orang tua atau orang lain. Juga bermanfaat untuk mengajar seorang anak untuk menghargai kerja keras dan menunjukkan kepada mereka nilai uang. Misalnya, orang tua dapat membantu anak mereka menemukan pekerjaan paruh waktu pertama mereka.

2. Memaksa anak menuruti perintah orang tua.

Memaksa anak menuruti perintah

Orang tua sering bermimpi membuat anak-anak mereka selalu mendengarkan mereka. Tetapi mereka tidak berpikir bahwa kebiasaan untuk mematuhi dan bermain sesuai aturan bisa berbahaya bagi masa depan anak-anak mereka.dan itu merupakan cara mendidik anak yang salah besar. Psikolog dan penulis buku Peaceful Parents, Happy Kids, Laura Markham, yakin bahwa anak-anak yang taat berubah menjadi orang dewasa yang taat (penakut/minder).

Anak semacam itu setelah dewasa memiliki lebih sedikit peluang untuk membela diri mereka sendiri dan mereka lebih cenderung menjadi korban manipulator dan orang yang tidak setia. Mereka juga dapat menjalankan perintah tanpa mengajukan pertanyaan dan tidak bertanggung jawab atas tindakan mereka. Karena itu penting untuk mengajari anak Anda cara mengatakan “tidak” dan mengungkapkan pendapat mereka.

3. Memaksa anak mendapatkan nilai terbaik.

Cara Mendidik Anak yang Salah

Cara pasti untuk membuat anak Anda menderita kecemasan sepanjang hidup mereka adalah dengan memaksakan “Mendapat ‘A’ di sekolah itu adalah bagus, sedangkan mendapat ‘C’ itu buruk.” Hal terbaik yang dapat dilakukan oleh setiap orang tua untuk anak-anak mereka adalah untuk menjelaskan bahwa kegagalan tidak mempengaruhi hubungan mereka dengan cara apa pun dan anak akan didengar dan dicintai dalam hal apa pun.

Seorang psikolog klinis, Dr. Stephanie O’Leary percaya bahwa kegagalan mungkin bermanfaat bagi anak-anak karena beberapa alasan. Ini mengajarkan anak-anak untuk menghadapi situasi negatif, memberikan pengalaman hidup yang berharga, dan akan membantu menemukan solusi untuk situasi sulit di masa depan tanpa takut akan kegagalan. Ini mungkin dari mana semua cerita tentang siswa yang berprestasi rendah dan siswa straight-A yang tidak siap untuk kehidupan nyata berasal. Yang pertama siap mengatasi segala kesulitan dan siap menghadapi tantangan. Anak-anak yang terakhir lebih cenderung untuk tidak mencoba karena mereka takut gagal.

4. Jangan berkelahi dan jangan memukul balik.

Anak Penakut

Setiap orang harus tahu bagaimana membela diri. Selain hal diatas, jika ada orang tua yang mencoba memukul kepala anak mereka dalam keadaan apa pun dan berpikir itu tidak menyinggung dan wajar saja. Itu cara mendidik anak yang salah dan itu “salah besar”, kedepannya anak itu hanya akan diam dan menderita jika di diganggu, tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Mereka tidak akan mampu bertahan dalam di kehidupan yang keras di masa depan.

Namun, itu tidak bisa menjadi alasan untuk mengajar anak berkelahi dengan setiap orang yang memiliki konflik dengan mereka. Jadi bagaimana mereka harus berurusan dengan pelaku intimidasi? Bertengkar dengan mereka atau hanya membela diri secara lisan? Pertanyaan ini telah banyak dibahas dan para psikolog sampai pada kesimpulan bahwa seorang anak harus tahu bahwa mereka memiliki hak untuk melindungi diri mereka sendiri. Dan jika orang tua mengajari anak-anak mereka cara membela diri, mereka akan memberi mereka hadiah seumur hidup.

5. Mendidik anak-anak mereka untuk fokus pada satu tugas utama saja

Resiko Akibat Terlalu Memanjakan Anak

Orang tua seharusnya tidak mendidik anak-anak mereka untuk fokus pada satu tugas utama saja dan mencoba menyelesaikan sisa masalah mereka untuk mereka. Setiap orang harus mengembangkan keterampilan multitasking dan dapat mengambil tanggung jawab untuk semua bidang kehidupan mereka. Tetapi keterampilan ini sering datang dengan pengalaman yang tidak dimiliki seorang anak jika dibesarkan dengan perawatan yang berlebihan.

Bahkan menjadi lebih buruk ketika orang tua berusaha melindungi anak-anak mereka dari semua masalah mereka. Anak-anak seperti itu sering bertindak secara kekanak-kanakan dan tidak bertanggung jawab ketika mereka dewasa.

6. “Kamu harus kuliah setelah lulus.”

Memaksakan Pendidikan Anak

Jika anak tidak tahu ingin menjadi siapa, mereka cenderung memilih opsi yang disarankan oleh orang tua mereka. Pilihan seperti itu bisa menjadi kesalahan besar dan anak akan menyesalinya. Untuk menghindarinya, orang tua tidak boleh terlalu menekan remaja dan memberi mereka kesempatan untuk memilah rencana mereka sendiri untuk hidup mereka.

Untuk alasan itu, di banyak negara, remaja didorong untuk mengambil jeda tahun , atau istirahat pendek (sekitar satu tahun) antara kelulusan sekolah dan perguruan tinggi. Selama masa ini, remaja dapat bekerja, mencari magang atau menjalani beberapa kursus, tetapi yang paling penting, meluangkan waktu dan memikirkan rencana mereka untuk masa depan.

7. “Hanya gelar sarjana yang penting.”

Memaksakan Pendidikan Anak

Tentu saja, pendidikan tinggi penting ketika kita berbicara tentang pekerjaan seperti perancang pesawat terbang atau insinyur sipil. Tapi itu tidak berarti akan ada perbedaan besar dalam gaji. Itu tergantung pada negara, nilai pekerjaan yang tepat di pasar kerja, peringkat universitas, dan kemampuan siswa itu sendiri. Sebagai contoh, walaupun dokter telah mencapai puncak dalam daftar pekerjaan dengan penghasilan tertinggi di AS, di negara lain situasinya mungkin sangat berbeda.

Ada juga kecenderungan aneh ketika di industri dengan gaji tinggi (seperti kecantikan, IT, dan produksi film) bahwa gelar sarjana kurang penting daripada keterampilan dan pengalaman yang dimiliki seseorang. Itu sebabnya ada begitu banyak pengusaha sukses, profesional kecantikan, dan seniman tanpa gelar sarjana.

8. Melarang pekerjaan part time, magang, kkm dsb.

Melarang Pekerjaan Anak

Orang tua sering berpikir salah kalau “Pekerjaan paruh waktu akan mengalihkan perhatian anak dari sekolah. Lebih baik fokus belajar.”  Cara ini akan membuat anak kurang pengalaman dan koneksi sosial. Meskipun tidak perlu lulus dengan pujian, mendapatkan pekerjaan paruh waktu dapat membawa pengalaman berharga, koneksi sosial, dan bahkan mungkin menentukan masa depan seorang anak. Ketika orang muda mulai bekerja lebih awal, mereka belajar bagaimana memenuhi tenggat waktu, membuat daftar hal yang harus dilakukan, dan menerima umpan balik dari pengawas mereka. Saat ini, pengusaha memahami nilai pekerjaan paruh waktu sehingga akan terlihat bagus di resume dan membantu lulusan baru menonjol di antara kandidat lainnya.

Para ahli percaya bahwa 65% dari siswa sekolah saat ini akan bekerja di bidang yang tidak ada sekarang (tidak sesuai jurusannya). Itu sebabnya tidak hanya pengetahuan spesifik yang penting, tetapi juga keterampilan komunikasi, pemikiran kritis, dan kemandirian.

9. “Orang lain akan melakukannya untuk kita.”

Kurang Peduli - Cara Mendidik Anak yang Salah

Cara ini akan membuat anak menjadi kurang peduli terhadap orang lain dan lingkungan sekitarnya. Beberapa orang suka menunggu sampai orang lain membuat keputusan untuk mereka. Dan mereka mengajar anak-anak mereka untuk tidak menonjol, tidak berbicara terlalu banyak, dan tidak melakukan pekerjaan orang lain. Tapi apa yang bisa menyebabkan ini? Anak-anak seperti itu lebih cenderung tumbuh acuh tak acuh dan tidak akan mampu mengekspresikan atau membela kepentingan mereka. Dan ini bukan hanya tentang individu yang terpisah, tetapi juga tentang altruisme yang sehat ketika orang tidak merasa acuh pada masalah umum.

Posisi, “Itu tidak ada hubungannya dengan saya,” tidak terlihat baik pada siapa pun. Jauh lebih baik untuk mengajar anak tentang nuansa dunia, sistem politik dan sosial, dan lingkungan serta keindahan alam. Semakin banyak orang yang terinspirasi, bersemangat, dan sadar yang kami ajukan, semakin banyak terobosan ilmiah, proyek sosial, dan inisiatif ekologis yang akan kita lihat. Dengan begitu, dunia akan menjadi tempat yang lebih baik.

Published on November 23, 2019

Reader Interactions

Berikan Komentar