Apakah anak saya manja? Cari tahu ciri dan tandanya apakah Anda membesarkan anak yang manja?

Tidak ada orang tua yang bermimpi untuk membesarkan anak manja. Tetapi kadang keinginan orangtua untuk memberikan anak-anak mereka yang terbaik dan membuat hidup mereka senyaman dan seaman mungkin dapat menyebabkan hasil yang jelas tidak sesuai dan menjadikan anaknya manja, dengan cara pengasuhan atau pendidikan yang salah.

Kami di INFOTERANG bertekad untuk mencari tahu bagaimana orang tua dapat mengetahui apakah suatu situasi menjadi tidak terkendali. Ternyata psikolog anak telah menangani masalah ini sejak lama. Mereka menyebutnya  “The Spoilt Child Syndrome” yang ditandai oleh pola perilaku tertentu anak. Kami mempelajari sumber-sumber ilmiah terkait dan menuliskan beberapa tanda-tanda sindrom ini. Di akhir artikel, Anda akan menemukan bonus: 4 pertanyaan dari seorang psikolog yang akan memberi jaminan bahwa Anda membesarkan anak dengan benar.

Ciri Anak Manja | 12 Tanda Bahwa Anda Mungkin Membesarkan Anak yang Manja

Anak sopan dengan orang lain tetapi tidak kepada orang tuanya sendiri

Kurang Hormat kepada Orang Tua Sendiri

Anak itu menunjukkan sopan santun dengan orang lain tetapi tidak mengucapkan terima kasih kepada anggota keluarga. Ya, itu mungkin pertanda bahwa anak itu manja. Anak-anak lupa mengatakan “terima kasih” secara sengaja atau karena mereka ingin menyakiti seseorang, tetapi itu hanya karena mereka sengaja tidak mau mengucapkan terima kasih untuk semua hal yang dilakukan keluarga mereka dan mengabaikannya begitu saja.

Psikolog percaya bahwa perilaku seperti itu dapat menyebabkan masalah dengan membangun hubungan interpersonal di masa depan karena orang tua belum mengajarkan anak untuk bersyukur dan hormat kepada orang-orang terdekat dan tersayang mereka.

Anak manja tidak bisa berurusan dengan pekerjaan rumah sederhana

Anak Kurang Mandiri

Setiap orang tua bertanggung jawab untuk membantu anak mereka menjadi mandiri. Pada usia 3 tahun, anak-anak dapat membereskan mainan mereka sendiri. Pada usia 5 tahun, mereka dapat membantu tugas-tugas kecil. Pada usia 10 tahun, mereka bisa mengupas kentang dan membuat makan malam untuk seluruh keluarga. Jika semua upaya untuk melibatkan anak dalam pekerjaan rumah tangga diatas gagal karena anak tidak mau, tidak bisa, atau tidak bersemangat untuk belajar bagaimana melakukan sesuatu dan Anda sebagai orang tua tidak bisa berbuat apa-apa, itu adalah tanda bahwa anak itu manja.

Menurut statistik, anak-anak modern pada usia 3-12 menghabiskan sekitar 3 jam per minggu untuk membantu tugas-tugas rumah tangga (omong-omong, mereka menghabiskan tidak kurang dari 14 jam duduk bermain gadget). Tetapi jika anak itu tidak diajarkan tanggung jawab apa pun, bagaimana mereka dapat menghadapi kehidupan saat dewasa nanti? Jika terus membiarkannya, artinya orang tua telah merampas ketrampilan penting dan kehidupan yang akan berguna dalam kehidupan untuk anak-anak mereka nanti.

Anak manja tidak cocok dengan teman sebaya

Anak Bandel

Ketika berkomunikasi dengan anak-anak lain, seorang anak manja tidak sadar bahwa mereka tidak bisa hanya menerima barang dari orang lain tanpa memberi mereka imbalan. Ketidakmampuan untuk mempertimbangkan kebutuhan orang lain dan kurangnya empati membuat rekan-rekan mereka tidak mau bergaul dengan mereka. Jadi anak mulai merasa tidak nyaman dan tidak dapat menjelaskan apa yang salah sehingga mereka menyalahkan orang lain karena mereka berperilaku “salah”.

Jika teman sebaya menjauhkan diri dari seorang anak dan anak-anak dari teman dan keluarga mencoba mencari alasan untuk tidak mau bermain bersamanya, mungkin inilah saatnya untuk mencari tahu apa yang salah.

Anak manja itu sering mengamuk ketika mereka tidak mendapatkan apa yang mereka inginkan

anak sering Menangis

Orang tua seharusnya tidak mengabaikan tanda yang sangat jelas ini. Sepertinya semua orang tahu bahwa perilaku seperti itu umum untuk anak-anak manja. Tapi itu tidak sesederhana itu! Balita sering tidak tahu bagaimana mengekspresikan emosi mereka dan tidak bisa menghadapinya, sehingga mudah lelah. Jadi mereka menangis, merengek, bertindak menyebalkan, naik ke lantai, dan mengamuk. Tapi tidak apa-apa, mereka hanya butuh bantuan dan jaminan.

Jika anak telah mencapai usia sekolah tetapi masih berprilaku seperti bayi, memilih waktu yang tepat untuk menangis, mereka pasti memanipulasi orang tua mereka. Ingat bahwa jika setelah konfrontasi orang tua merasa kosong dan lelah tetapi anak mendapatkan apa yang mereka inginkan dan terlihat sangat bahagia, berarti ada yang salah dalam hubungan itu.

Anak manja itu tidak menyukai kegiatan yang bersifat kompetisi

Anak Malas Berrsaing atau Kompetisi

Para psikolog membuat kami percaya bahwa kami harus membesarkan anak-anak kami sebagai juara dan bahwa setiap anak harus diberi penghargaan agar tidak mengalami trauma. Yah, kejutan – mereka berubah pikiran! Orang tua harus mengajarkan anak itu pelajaran penting yang kita semua lupakan dari waktu ke waktu, Seperti contohnya saat mendapat kekalahan dalam kompetisi itu tidak ada yang perlu dan anak itu harus menerimanya dengan bermartabat.

Orang tua sering bersikap santai pada anak-anak manja dan tidak mengajar mereka untuk menikmati kompetisi. Jadi, ketika anak menyadari bahwa dalam kehidupan nyata mereka tidak selalu yang terbaik, mereka lebih suka menolak untuk berpartisipasi dalam kompetisi apa pun.

Anak Manja jika berbicara kepada orang tua mereka sama seperti yang mereka lakukan pada teman sebaya mereka, dan itu bukan berarti Anda “berteman” baik dengan mereka

Anak Tidak Tau Sopan Santun

Ciri anak manja lainya adalah tidak tau sopan santun. Mari kita hadapi itu: jika seorang anak menjadi anak manja, itu bukan kesalahan mereka, itu tanggungjawab orang tua mereka. Mereka gagal menetapkan batasan, membuat aturan ketat, dan tidak memberi arahan dalam kehidupan. Akibatnya, anak tidak merasakan otoritas orangtua. Mereka percaya bahwa mereka memiliki tempat yang sama dalam hierarki keluarga (dan mungkin bahkan lebih tinggi) dengan orang tua mereka sehingga mereka dapat bertindak dengan cara yang tidak sopan dan sombong.

Anehnya, anak manja memiliki harga diri yang rendah (HDR) dan kurang percaya diri

Anak Manja Kurang Percaya Diri

Pernahkah Anda ingin menunjukkan kepada anak Anda bahwa mereka istimewa dan membuat semua orang di sekitarnya bangga dengan prestasi mereka? Apakah Anda ingin menjadi pahlawan super yang dapat menghancurkan semua rintangan di jalan anak Anda? Seorang psikolog bernama Amy McCready yang menulis buku, The Me, Me, Me Epidemic! percaya bahwa ketika orang tua bertindak seperti ini, mereka menghilangkan kesempatan bagi anak untuk membangun kepercayaan pada diri mereka sendiri, belajar dari kesalahan mereka, dan mengatasi kesulitan. Anak-anak manja harus menghadapi dunia nyata tetapi ketika mereka tidak mendapatkan reaksi yang akrab, mereka menjadi bingung, tidak mengerti bagaimana mereka dapat memperbaiki situasi, dan mulai meragukan diri mereka sendiri.

Anak manja itu ingin mengisi seluruh waktu luang Anda untuknya.

Anak Manja

Anak yang manja sangat tergantung pada anggota keluarganya. Dalam situasi ini, anak-anak ini berfikir dia adalah yang istimewa dari keluarga sehingga orang tua menjadi sumber kebahagiaan bagi mereka juga. Penting untuk memberikan perhatian yang cukup kepada anak-anak tetapi mereka juga harus memahami bahwa orang tua mereka memiliki kebutuhan mereka sendiri. Ketika hal itu terjadi, itu adalah tanda pasti bahwa anak itu manja.

Anak manja itu tidak mengakui otoritas dan sering berdebat dengan orang dewasa

kurang-hormat-yang-lebih-tua

Pernahkah Anda bertemu orang tua yang selalu melindungi anak-anak mereka dan menjaga minat mereka jika seseorang menuduh anak-anak mereka melakukan sesuatu yang salah? Di satu sisi, itu adalah pola perilaku yang wajar, tetapi jika orang tua tidak membahas situasi dengan anak di balik pintu tertutup setelah kejadian dan terus menyalahkan guru dan orang dewasa lainnya, anak mungkin mulai merasa seperti mereka dapat pergi dengan apa pun . Mereka mungkin berpikir bahwa mereka selalu benar dan orang lain hanyalah orang bodoh yang tidak tahu apa-apa. Selain itu, orang tua bukanlah figur otoritas untuk anak manja, jadi tidak ada kesempatan mereka akan menghormati orang lain.

Anak itu tidak mengerti nilai uang

Memanjakan dan Selalu Menuruti Anak

Spesialis pemasaran modern tahu bahwa ada banyak cara untuk membuat anak-anak percaya bahwa mereka membutuhkan sesuatu. Iklan mempengaruhi anak-anak lebih negatif dibandingkan dengan orang dewasa. Itulah mengapa penting untuk mengajarkan mereka bagaimana mereka bisa menghadapi tekanan sosial. Anak harus memahami bahwa uang tidak muncul entah dari mana dan orang tua harus bekerja keras untuk mendapatkannya. Ketika orang tua berusaha melindungi anak-anak mereka dari hal-hal yang “rumit” seperti itu, mereka mungkin akhirnya membesarkan anak manja yang percaya bahwa keinginan mereka lebih penting daripada anggaran keluarga.

Studi ini menunjukkan bahwa anak-anak yang manja cenderung tidak mandiri secara finansial dan memiliki peluang lebih besar untuk berakhir dalam hutang ketika mereka tumbuh dewasa. Mereka terbiasa dengan kenyataan bahwa semua keinginan mereka menjadi kenyataan tanpa usaha dari pihak mereka sehingga mereka mengambil pinjaman untuk memenuhi hasrat mereka untuk suatu hal tetapi tidak berpikir sebelumnya tentang bagaimana mereka akan membayar hutang.

Anak sering mengeluh bahwa mereka bosan

Anak Sering Mengeluh Bosan

Bahkan saat anak berusia 1 tahun dapat berkonsentrasi pada satu tugas selama sekitar 15 menit. Pada usia 3, anak-anak biasanya dapat menghibur diri sendiri. Jika anak tidak tahu bagaimana  menghadapi kebosanan mereka dan selalu menunggu sampai seseorang muncul dan menjadi animator pribadi mereka, itu tanda lain dari anak manja. Bagaimana semua faktor ini terhubung? Misalnya, ada penelitian bahwa semakin banyak mainan yang dimiliki anak, semakin sulit bagi mereka untuk berkonsentrasi pada permainan dan mengembangkan kreativitas mereka.

Anak tidak dapat mengendalikan emosinya.

Kita semua kadang-kadang gagal menghadapi emosi kita tetapi anak-anak manja bahkan tidak memiliki kesempatan untuk belajar bagaimana mengendalikan diri. Mereka menderita perubahan suasana hati yang besar dan menunjukkan sikap kekanak-kanakan yang sama, bahkan ketika mereka bertambah tua. Mereka melihat setiap masalah sebagai drama, suasana hati mereka baik, dan mereka tidak bisa menahan air mata atau tawa. Mereka tidak terbiasa mengendalikan amarah mereka, menganalisis perilaku mereka, atau berbicara tentang pengalaman dan perasaan mereka. Bagi mereka, satu-satunya cara untuk mengekspresikan emosi mereka adalah melalui demonstrasi nyata.

Bonus

Penulis buku, Berapa Banyak yang Cukup? Uang dan Kehidupan yang Baik oleh David Bredehoft Ph.d. menyarankan agar orang tua yang tidak yakin jika mereka harus memberi anak apa yang mereka inginkan harus bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan ini:

  • Apakah ini akan berkontribusi pada perkembangan anak?
  • Apakah saya melakukannya untuk anak dan bukan untuk kenyamanan saya sendiri?
  • Apakah kita harus menghabiskan sejumlah besar sumber daya keluarga (waktu, uang, dan usaha) yang bisa digunakan untuk sesuatu yang lebih penting?
  • Apakah ini akan membahayakan siapa pun?

Jika Anda menjawab “ya” untuk 2 pertanyaan pertama dan “tidak” untuk 2 pertanyaan terakhir, silakan beri anak Anda apa yang mereka minta.

Tentu saja, apa yang bisa lebih mudah daripada memberi nasihat tentang cara membesarkan anak-anak orang lain? 

Seorang anak kadang susah untuk dinasehati, jadi cara yang terbaik adalah mencotohkannya. Contohnya seperti membuang sampah, jika menyuruhnya terus menerus itu akan terasa membebani mereka, namun jika anda mencontohkannya maka otomati anak pun akan mengikuti.

Jika ada cara atau tindakan lain seorang anak yang mengindikasikan bahwa mereka manja yang belum tercantum diatas, silahkan tambahkan dikomentar..

Published on Januari 1, 2020

Reader Interactions

Berikan Komentar