Hal yang di Jauhi Orang Kaya Namun Menjadi Lubang Hutang Orang Miskin

Anda bekerja keras untuk membayar hutang dan mulai menabung tetapi bagaimana jika tidak ada hasilnya? Mungkin sudah waktunya untuk mempertimbangkan kembali sikap Anda terhadap pengeluaran keuanngan! Kebetulan, semua orang yang telah mencapai kesuksesan besar dalam proyek, bisnis dan investasi dan yang telah menghasilkan miliaran rupiah sangat pragmatis tentang pembelian mereka!

Apa Hal yang Dijauhi dan dihindari oleh Orang-orang Kaya Namun Menjadi Jebakan Hutang Orang Miskin?

Anda mungkin berpikir bahwa orang kaya suka menghabiskan uang? Tetapi ternyata itu benar-benar salah! Kami di Info TERANG telah menganalisis apa yang dilakukan orang kaya dan sukses di seluruh dunia, dan mengetahui beberapa dari mereka menghindari pembelian barang-barang berikut:

Membeli banyak mainan mahal untuk anak-anak

Mainan Anak Mahal
Orang-orang dengan pendapatan rata-rata sering memanjakan anak-anak mereka, membeli barang-barang berdasarkan keinginan kecil anak-anak mereka, mengisi kamar mereka dengan mainan baru yang trendi. Sekarang, jika jutawan berperilaku dengan cara yang sama, anak-anak mereka benar-benar akan tenggelam dalam mainan dan gadget! Namun, orang-orang kaya lebih suka pengeluaran yang masuk akal dan tidak membelikan anak mereka boneka atau playset baru hanya karena itu diiklankan di TV.

 

Desain interior yang trendi dan mahal

Desain Interior Mewah dan Mahal
Jenis furnitur dan dekorasi interior baru muncul di toko setiap bulan. Akibatnya, orang-orang kelas menengah menghabiskan banyak uang, berusaha mengikuti tren terbaru dalam dekorasi rumah. Sayangnya, solusi desain seperti itu cenderung ketinggalan jaman hanya dalam waktu beberapa tahun. Tiba-tiba, tidak ada yang menggunakan wallpaper bunga lagi, dan pola geometris yang cerah adalah hal yang paling disukai. Saatnya mendekor ulang semuanya! Tetapi sebelum Anda melakukannya, pastikan untuk mempelajari beberapa foto interior rumah orang kaya. Cukup sering, ketika melihat rumah individu yang sukses, Anda tidak bisa menebak berapa umur pemiliknya. Dinding yang dicat, langit-langit bercat putih, dan lantai kayu atau ubin: yang kaya mematuhi pilihan abadi, yang telah teruji abad!

 

Pembelian impulsif

Pembelian implusif yang tidak perlu
Inilah sesuatu yang terjadi pada kita semua: kita melihat sesuatu yang cantik tetapi tidak berguna ditawarkan dengan diskon, kita membelinya, dan kemudian kita pulang dan menyesali keputusan kita. Terlalu sering, kita menghabiskan uang untuk pembelian impuls yang membedakan kita dari orang-orang kaya, yang membeli celana jins ekstra hanya memiliki sedikit daya tarik. Seperti yang dikatakan oleh miliarder Warren Buffett , ‘Jika Anda membeli barang-barang yang tidak Anda butuhkan, segera Anda harus menjual barang-barang yang Anda butuhkan. “Cara efektif untuk menghindari pengeluaran yang tidak perlu adalah membuat daftar belanja sebelum pergi ke toko.

 

Pakaian dan sepatu mahal bermerek

Pakaian dan Sepatu Mahal Bermerek
Orang kaya dapat membeli pakaian mewah dan mahal dari koleksi desainer terbaru dan paling trendi. Namun, jika hidup mereka tidak sering melibatkan acara sosial, mereka lebih memilih untuk menghindari pembelian tersebut. Ingat bagaimana Steve Jobs dulu berpakaian? Demikian pula, jam tangan Bill Gates berharga $ 10; dan miliarder Rusia Roman Abramovich benar-benar baik-baik saja dengan tampil di depan umum mengenakan t-shirt murah . Bahkan istri pewaris takhta Inggris sering pergi keluar memakai pakaian pasar swalayan!

 

Ponsel bermerek dan terbaru

Ponsel Jadul Ahmad Dhani
Orang kaya tidak akan terburu-buru untuk membeli model smartphone atau tipe terbaru yang viral meskipun gadgetnya sudah ketinggalan zaman, usang atau jadul. Jutawan menggunakan alasan yang berbeda ketika melakukan pembelian: mereka bertanya pada diri sendiri apakah pengeluaran akan bermanfaat pada saat tertentu. Adapun gadget elektronik, mereka menjadi usang dan terdepresiasi nilainya terlalu cepat!

 

Pinjaman, biaya, dan penalti untuk pembayaran yang terlambat

belanja tunai hindari kartu kredit
Orang kaya tidak mengambil pinjaman dan tidak pernah kehilangan uang untuk denda, penalti, dan komisi untuk satu alasan sederhana: mereka selalu membayar semuanya tepat waktu, menghindari penundaan. Sebagai investor miliarder, Mark Cuban berkata, ‘Jika Anda menggunakan kartu kredit, Anda tidak ingin menjadi kaya.

 

Makanan cepat saji

Makanan Cepat Saji, Junk Food
Perbedaan paling penting antara menu harian seorang jutawan dan orang dengan penghasilan sederhana bukanlah dalam biaya produk. Orang kaya benar-benar terobsesi dengan makan sehat. Mereka mungkin mengonsumsi jenis sereal dan sayuran yang sama seperti kita, manusia biasa, tetapi Anda tidak akan menangkap seorang miliarder yang melahap kebab, hamburger, kentang goreng, atau salad yang kaya mayonaise dari restoren supermarket “siap-makan”.

 

Biaya representasi

Biaya Representasi, gaya Hidup
Pada dasarnya, ini mencakup biaya untuk membuat diri sendiri tampak kaya dan sukses. Atau untuk membuatnya lebih sederhana – melemparkan debu ke mata orang lain. Kita berbicara tentang jamuan mewah, penerbangan kelas bisnis, dan mobil baru. Orang yang ingin tampil lebih kaya dari yang sebenarnya, menghabiskan banyak uang untuk efek ini. Di sisi lain, yang benar-benar sukses sering menjalani kehidupan yang sangat sederhana. Misalnya, Ingvar Kamprad , pendiri IKEA, selalu terbang dengan kelas ekonomi dan mengendarai Volvo lama. Adapun Ratu Inggris, Elizabeth II – dia menghemat listrik di kediaman Istana Buckingham.

 

Bimbingan belajar tambahan untuk anak

Bimbingan belajar tambahan untuk anak
Orang-orang dengan penghasilan rata-rata sering kali menyewa berbagai guru les atau ikut bimbel untuk anak-anak mereka. Beberapa melakukannya berharap untuk mengungkapkan bakat tersembunyi anak, yang akan berfungsi sebagai tiket menuju kehidupan yang bahagia dan makmur. Yang lain berpikir bahwa tutor akan membantu anak mencapai nilai yang lebih baik di sekolah. Adapun orang kaya – mereka tahu dari pengalaman pribadi bahwa bimbingan belajar yang berlebihan tidak ada hubungannya dengan mencapai kesuksesan finansial. Jadi, mereka memberi anak-anak mereka lebih banyak waktu luang untuk menikmati masa kecil.

 

Pelatihan pengembangan diri

Pelatihan pengembangan diri
Orang berpenghasilan rendah dengan karier buruk dan kehidupan pribadi adalah target utama kehidupan yang tidak jujur ​​dan pelatih bisnis. Banyak kata telah dikatakan tentang tidak bergunanya sesi pelatihan seperti itu, terutama sehubungan dengan Tony Robbins . Seminar-seminarnya menghasilkan jutaan baginya berkat harga tiket yang tinggi dan fakta bahwa masih ada kekurangan dari mereka yang ingin memompa keterampilan sosial mereka. Sebelum menghabiskan uang Anda pada berbagai kursus motivasi, lihatlah biografi miliarder terkenal: kecil kemungkinannya Anda akan menemukan satu cerita tentang seseorang menjadi kaya dengan mendengarkan guru gaya hidup yang overhyped.

 

Mengubah kebiasaan belanja seseorang bukanlah tugas yang mudah: Anda harus merevisi gaya hidup Anda dan membuat penyesuaian terhadap pandangan dunia Anda sepanjang jalan! Apakah Anda pikir Anda siap menghadapi tantangan? Adakah biaya yang menurut Anda bisa Anda selesaikan dengan mudah? Dan aspek-aspek apa yang menguras uang dalam hidup Anda yang tidak akan pernah Anda ucapkan selamat tinggal (bahkan demi memiliki masa depan yang lebih cerah)?

 

Published on Mei 27, 2019

Reader Interactions

Berikan Komentar